Romantika Aisyah 4

Romantika-Aisyah.jpeg

Bab 4
Prahara Keluarga

Tiba-tiba Dimas muncul begitu saja dari arah dapur. Entah bagaimana caranya dia bisa berada di dapur rumahnya, padahal keadaannya sangat gelap. Memang Sutinah tak pernah menyalakan lentera di dalam dapur. “Kang Dimas? Kenapa akang bisa ada di dapur” tanya Sutinah keheranan.
“Euh … anu, eu … akang barusan ngejar maling. Malingnya lari ke arah dapur kita, mana orang – orang yang ngeronda tadi Mak, mereka sudah pergi?” tanya Dimas gugup. Sutinah tidak langsung menjawab, ia hanya mengernyitkan alisnya. Sutinah merasa heran bagaimana Dimas bisa tahu ada orang-orang yang datang ke sini mencari maling, sementara tadi Dimas tidak bersama mereka.
“Kang Dimas dari mana saja tadi? Kenapa nggak bareng mereka ngejar malingnya?” tanya Sutinah tambah heran. Dimas pun tak segera menjawab, dia langsung pergi ke kamar dengan tergesa-gesa. Sutinah dan Aisyah mengikutinya dari belakang.
“Mak, tutup pintunya rapat-rapat! Ayo, ayo kita tidur saja. Sekarang sudah aman. Ternyata malingnya tidak ada di sekitar rumah ini. Mungkin dia sudah kabur entah kemana. Sudah! Jangan dipikirkan lagi ya, Aisyah ayo Nak, kita tidur saja.” ujar Dimas gugup. Keringatnya mengucur deras seperti sudah berlari marathon, napasnya ngos-ngosan.
Mereka pun tidur dalam kegelisahan. Dimas tidur di lantai beralaskan tikar kumal. Tangannya dilipat di bawah kepalanya. Matanya melotot liar, menandakan kegelisahan yang teramat sangat. Melihat kondisi suaminya seperti itu, Sutinah hanya pasrah menerina apa adanya. Sutinah dan Aisyah pun hanya mampu menuruti perintah Dimas.
Walaupun mata terpejam, tapi nyatanya Sutinah tidak bisa tertidur pulas. Pikirannya masih terbayang-bayang kejadian di dapur tadi. Aisyah pun sama, beberapa kali dia mebolak-balikan badannya, mengubah posisi tidur. Namun, kantuk itu masih menjauh dari mata.
***
Kokok ayam membangunkan keluarga Aisyah. Seperti biasanya mereka bangun pagi, salat berjamaah di rumah. Lalu mereka pun melakukan aktifitasnya masing-masing. Aisyah yang sudah piawai dalam melakukan pekerjaan rumah tangga, tak perlu lagi diperintah oleh emak atau bapak.
“Kang, sarapan dulu, Aisyah sudah selesai masaknya tuh, ayo nanti keburu dingin.” ajak Sutinah. Tidak seperti biasanya, kali ini Dimas tak mau beranjak dari pembaringan. Sejak tadi tiduran saja, tak ada sesuatu yang dikerjakan Dimas sejak pagi tadi.
“Mak, Pak, ayo kita makan! Aisyah masakin sayur bayam nih, katanya sayur bayam itu bagus untuk kesehatan.” ucap Aisyah sambil duduk sila siap menyantap sarapan. Makanan yang terhidang hanya nasi putih dan sayur bayam saja. Menu seperti itu sudah biasa tersaji setiap hari. Mereka cukup makan dengan nasi putih dan sayur saja. Sesekali jika ada rejeki, mereka makan denga telur atau ikan asin.
“Makan saja duluan Aisyah, bapak belum lapar, ajak ibumu makan sekalian.” jawab Dimas santai. Aisyah tidak segera makan, begitu pun Sutinah, mereka hanya memandangi makanan yang tersaji di lantai. Tidak ada gairah untuk makan hari ini. kejadian tadi malam rupanya masih membayangi mereka.
Setelah sekian lama saling berdiam diri, akhirnya Aisyah pun bertanya kepada bapaknya, “Pak, kata Mang Kuyan, semalam Bapak gak ikut ronda, tapi kata emak … bapak tiap hari ngeronda, Aisyah jadi bingung, mana yang bener Pak?”
Mendengar pertanyaan Aisyah, Dimas pun kaget. Tidak pernah terbayangkan sebelumnya. Mungkinkah anak sekecil Aisyah punya rasa curiga? Dimas bingung untuk menjawab yang sebenarnya. Sutinah pun paham dengan situasi itu, karena Sutinah sangat mengenal karakter suaminya.
“Aisyah, semalam bapakmu meronda, emak tahu sendiri kok. Mungkin saja Mang Kuyan gak datang ke pos ronda, jadi … ya gak ketemu sama bapakmu. Sudah, jangan dibuat bingun gitu, ayo makan.” jelas Sutinah dengan lemah lembut.
Dimas tertegun haru mendengar penjelasan Sutinah kepada Aisyah. Padahal Sutinah tahu, keberadaan suaminya saat itu. Namun, demi kepercayaan anaknya , Sutinah harus berbohong.
Akhirnya Dimas pun ikut makan bersama Aisyah untuk menghindari kecurigaan Aisyah. Sutinah mengerdipkan matanya kepada Dimas, sebagai pertanda bahwa dia sedang berbohong. Selesai makan, Dimas mengajak istrinya ngobrol berdua. Aisyah asyik menemani adik kecilnya.
“Kang kita harus bicara” kata Sutinah.
“Ya, tapi pembicaraan ini jangan sampai Aisyah tahu.”
Cukup lama Sutinah berbincang dengan Dimas. Aisyah mengira emak sama bapaknya sedang asyik ngobrol biasanya. Perhatian Aisyah terbagi dua antara memperhatikan adiknya dan nguping percakapan orang tuanya.
Terdengar isak tangis emak di sela-sela perbincangan dengan bapaknya. Dalam hatinya ia bertanya- tanaya, “Kenapa aku gak boleh tahu percakapan mereka? Kenapa emak menangis? apakah bapak menyakiti emak, atau emak sedang merasakan penyakitnya? Kecurigaan Aisyah semakin kuat. Akhirnya secara diam-diam Aisyah menguping lebih dekat lagi percakapan emak dan bapaknya.
Percakapan mereka agak lebih jelas didengar. Dengaan gaya mengendap-ngendap Aisyah memasang kupingnya tajam. Alhasil terdengarlah percakapan kedua orang tuanya. Aisyah hampir tak percaya dengan apa yang telah ia dengar. Tapi itulah kenyataannya. Pahit memang.
“Oh, ternyata bapak selama ini punya perempuan lain. Emak pun tahu itu, tapi selama ini emak pura-pura gak tahu. Emak sadar dengan kondisinya yang rapuh, sehingga emak rela diperlakukan bapak begitu. Pantesan emak tidak pernah berontak. Emak selalu menutup nutupi keberangkatan bapak setiap malam. Kini aku tahu semuanya.” dalam hati Aisyah membuat kesimpulan.
“Hmm, rupanya bapak ingin menceraikan emak, tapi emak gak mau. Huh! bapak! tega banget seperti itu, bukannya emak disayang, malah mau dicerai, aku benci bapak! Aku benci bapak!” jerit hati Aisyah dalam hati.
Saking asyiknya nguping percakapan emak sama bapak, Aisyah tidak sadar kalau bapaknya sudah selesai berbincang dengan emaknya. Aisyah pun ketahuan sedang nguping. “Aisyah! Sedang apa Kamu di situ?” tanya bapaknya dengan nada kasar.Terkejut Aisyah mendapat teguran seperti itu.
“Bapak kejam! Bapak jahat! Aisyah benci Bapak!” teriak Aisyah.
“Apa Kamu bilang? Lancang sekali mulutmu, hah!” hardik bapaknya.
“Aisyah sudah tahu semuanya, Bapak mau kawin lagi dengan perempuan lain kan?” bentak Aisyah tambah berani. Lalu Aisyah pun berlari memeluk emaknya yang masih terisak menangis pilu di dalam kamar. Bahkan adik bayi pun turut menangis seakan merasakan penderitaan yang dialami emaknya.Tangisan bayi menambah suasan semakin haru. Mereka saling berpelukan dalam tangisan.
“Aisyah, kenapa Kamu begitu berani menghardik bapakmu, Nak? Itu perkataan yang tidak baik diucapkan dari seorang anak kepada bapaknya, emak tidak pernah mengajarkanmu seperti itu. Kamu harus minta maaf sama bapakmu, ya Nak.” ucap Sutinah dengan nada terbata-bata sambil mengelus- elus kepala Aisyah.
Aisyah merasa heran, kenapa emaknya bisa bicara selembut itu? emak sudah dikhianati, tapi emak masih mau membela bapak yang jelas-jelas ingin menceraikan emak.
“Mak, emak terlalu baik sama bapak. Aisyah dengar sendiri, bapak mau kawin lagi, dan bapak mau menceraikan emak. Tadi Aisyah dengar dengan telinga sendiri Mak. Kenapa emak membiarkan bapak berlaku seperti itu.” Aisyah menegaskan.
“Nak, dengar ya …, nanti pun Kamu akan mengerti, mengapa bapakmu bisa berbuat seperti itu, saat ini mungkin Kamu marah, emak sangat mengerti itu, ini ujian buat kita, sabar ya Nak,” pinta emak kepada Aisyah dengan nada memelas. Aisyah sungguh sangat tidak paham dengan perkataan emaknya.
“Mak, Aisyah ingin tahu sekarang, kenapa bapak sampai tega berbuat seperti itu? jelaskan sekarang juga Mak, gak usah nanti, mungkin Aisyah bisa mengerti kalau emak jelaskan.” ucap Aisyah.
Sutinah menghela napas dalam-dalam. Sejenak dia termenung. Matanya menatap dalam kepada Aisyah. Tak tega untuk menceritakan yang sebenarnya. Namun, apa boleh buat, demi permintaan Aisyah, akhirnya sutinah pun memeutuskan untuk menceritakan masalah yang sesungguhnya terjadi.
“Nak, Kamu tahu kan, kita hidup serba kekurangan. Sudah sebesar ini emak masih belum sanggup menyekolahkanmu. Jangankan untuk biaya sekolah, untuk makan saja kadang kita makan nasi kadang nggak. Seandainya emak kuat, kamu nggak usah terlalu cape bekerja. Malangnya emakmu ini penyakitnya nggak kunjung sembuh. Apalagi keperluan adikmu, untuk membeli susu emak harus pinjam uang sana sini, ASI emak kan gak keluar Nak, malu rasanya.” sejenak sutinah terisak.
“Dan, Kamu tahu sendiri kan, bapakmu kerjanya cuma tiduran saja. Nyangkul di sawah gak bisa, berkebun juga ga bisa, sangat berbeda dengan abah. Tapi bapakmu harus menghasilkan uang demi kebutuhan hidup kita. Makanya bapak pun pinjam sana sini untuk mencukupi kebutuhan kita.” lanjut Sutinah.
“Sekarang bapakmu terlilit utang banyak sekali. Utang itu untuk biaya emak lahiran, biaya urus jenazah abah, belum lagi untuk makan kita sehari-hari. Kasihan bapakmu Nak, jangan kau hardik seperti itu, sudah terlalu berat beban yang ia pikul.” ucap Sutinah lembut, berharap Aisyah dapat mengerti.
“Iya Mak, Aisyah paham itu, tapi kenapa bapak harus kawin lagi? Kenapa bapak mau menceraikan emak, berarti bapak mau pergi dari rumah ini ya Mak?” tanya Aisyah polos, membuat Sutinah harus menjelaskan semuanya.
“Selama ini … “ Sutinah terhenti sejenak, dan kembali terisak.
“Selama ini kenapa, Mak?” Aisyah semakin penasaran
“Selama ini seluruh hutang-hutang bapakmu Bu Berta yang menanggungnya. Tapi …, tapi…” Sutinah tak kuasa menahan tangis
“Tapi kenapa Mak, ayo teruskan, tapi kenapa denagn Bu Berta?” Aisyah memaksa Sutinah untuk mejelaskan semuanya.
“Bu Berta …, Bu Berta minta bapakmu menjadi suaminya. Kamu tahu kan siapa Bu Berta, dia orang terkaya di kampung kita. Dia bisa beli apa saja, termasuk juga membeli bapakmu” jelas Sutinah
“Hah! Bu Berta membeli bapak?” Mulut Aisyah ternganga lebar.
Ada rasa sesal pada diri Surinah karena sudah menceritakan semuanya kepada Aisyah. Ia sadar tak seharusnya Aisyah mengetahui permasalahan orang tua, ia masih bocah lugu yang tidak tahu apa apa tentang kehidupan.
Begitulah nasib Aisyah, salalu ditimpa prahara keluarga bertubi-tubi. Dia semakin bingung harus berbuat apa. Namun, dengar berbekal nasihat-nasihat dari emaknya Aisyah dapat menerima takdir yang menimpa dirinya. Kasih seorang ibu lebih dari segala-galanya. Aisyah merasa cukup bahagia mendapat nasihat kehidupan dari emaknya. Bagi Aisyah, Emak adalah sumber dari segala sumber kenahagian.

(telah diposting di arumliterat.blogspot.com)

(Visited 13 times, 1 visits today)

Tinggalkan Balasan