Romantika Aisyah 15

Romantika-Aisyah.jpeg

Bab 15
Ancaman Hidup
Aisyah terperangkap di sebuah ruangan. Kini Aisyah harus menghadapi preman yang tadi menggertak komplotan Thomas. Satu sisi Aisyah lega karena terlapas dari ancama komplotan Thomas, tetapi di sisi lain Aisyah tercekam dengan kedatangan sosok preman yang menyeramkan.
Aisyah merasa bimbang, apakah dia harus berterima kasih pada preman itu? Ataukah preman itu ada maksud lain? Bagaimana caranya agar Aisyah bisa keluar dari tempat persembunyian, sedangkan preman itu masih ada di sekitar itu.
“Halo gadis manis …., aku tahu Kamu sedang sembunyi di sudut itu, ayo kaluar sayang! Bukannya aku sudah menolongmu? Ayolah tunjukan rasa trimakasimu padaku” sang preman itu meminta agar Aisyah keluar dari tempat persembunyiannya.
Mendengar suara preman seperti itu, Aisyah merasakan ada hal yang kurang baik. Pasti preman itu meminta sesuatu imbalan. Aisyah masih membungkam dirinya. Dia tidak berani untuk menampakkan dirinya di hadapan preman itu.
“Ayolah Sayang …, jangan takut, abang gak akan berbuat macam-macam kok sama Kamu.” suara preman itu semakin mendekat. Aisyah semakin tercekam. Pikirannya kalut tak menentu. Dia masih juga belum berani muncul.
“Prang …!” Terdengar suara benda dibanting. Aisyah terperanjat sampai hilang kontrol lalu berteriak karena rasa takut sudah sampai ke ubun-ubun kepala. Teriakan Aisyah pun terdengar oleh preman itu, sehingga dia dapat mengetahui posisi persembunyian Aisyah.
“Oh, rupanya Kamu mau main kucing-kucingan ya sama abang? Ayo …, miauw …, miauw.” ucap preman itu dengan gaya menggoda.
Akhirnya Aisyah pun berdiri, dan menampakkan diri dari tempat persembunyiannya. Bersimbah keringat di sekujur tubuhnya. Bergetar bibirnya ketika mau memulai bicara.
“I …, i … ya Bang, aku di sini” ucap Aisyah gugup.
“Nah, gitu dong Sayang, ayo sini mendekat ke abang, cantik juga ya wajahmu, lumayan nih buat bersenag-senang sore ini, ahaha …” ucap lelaki menyeramkan itu sambil perlahan menuju Aisyah.
Semakin mendekat preman itu, Aisyah pun semakin melangkah mundur. Saat itu, menjelang magrib. Keadaan sekitar sudah terlihat samar-samar. Tak ada seorang pun yang tahu kejadian yang sedang berlangsung, karena tempat itu jarang disinggahi orang.
Suasana semakin menegangkan ketika si preman itu mulai berlaku kurang ajar pada Aisyah. Dengan sekali gertak Aisyah pun dapat tertangkap. Mulutnya dibekap. Aisyah tak dapat berkutik, ia hampir kehabisan napas, perasaanya kacau tak menentu.Tapi Aisyah masih ingat Allah.
Dalam hatinya ia menjerit meminta pertolongan Allah. “Ya Allah lindungilah hamba-Mu ini dari malapeta yang akan menimpa diri hamba. Ya Allah ampuni hamba-Mu ini ya Allaaah …. ”
Ketika kepanikan mulai membuncah, tiba-tiba preman itu terkulai lemas dan … brug! Jatuh. Aisyah heran, kenapa tiba-tiba preman itu tersungkur. Ternyata, Rama memukul preman itu dari belakang. Kedatangn Rama tak diketahuinya. Aisyah terbelalak melihat Rama ada di hadapannya.
“Rama?” ucap Aisyah keheranan.
“Ayo Aisyah segera kita tinggalkan tempat ini.” ucap Rama sambil menarik lengan Aisyah. Aisyah pun mengikuti langkah Rama. Mereka berlari meninggalkan tempat itu. Selamatlah Aisyah dari ancaman preman.
Langkah Aisyah tidak segesit Rama, sehingga ia agak terseret-seret larinya. Hampir beberapa kali mau terjatuh. Karena merasa kewalahan mengikuti langkahnya Rama, Aisyah pun menarik tangan Rama berusaha untuk menahannya.
“Tunggu …, tunggu Rama.” ucap Aisyah terengah-engah.
Rama pun menghentikan langkahnya
“Hey, kenapa berhenti, ayo lari lagi, posisi kita belum aman Aisyah, nanti preman itu akan mengejar kita.” Rama pun terengah-engah dan terus menyeret Aisyah. Akhirnya Aisyah pun mengikuti kembali langkah Rama.
Setelah sekian jauh mereka berlari, sampailah di sebuah tempat yang nyaman. “Kita istirahat di sini saja dulu.” ucap Rama.
Mereka melepas lelah. Secara tak sengaja mereka beradu pandangan. Ada getaran aneh yang menyelinap di hati Aisyah. Namun, Aisyah segera menepis perasaan itu, sedangkan rama menatap Aisyah dengan tatapan penuh rasa.
“Ram …, sudah dua kali Kamu selamatkan aku, aku … aku tidak tahu harus bagaimana caranya berterima kasih padamu.” ucap Aisyah lirih.
“Ah, sudahlah jangan Kau pikirkan itu, sekarang aku antar Kamu pulang ya, ayo kita naik taxi saja supaya cepat sampai ke rumahmu” ucap Rama memalingkan pandangannnya dari Aisyah. Dia tidak mau semakin lama memandang Aisyah semakin dalam perasaannya pada Aisyah.
“Sebentar Ram, kenapa Kamu begitu baik sama aku? Bukannya Kamu itu komplotannya si Thomas, geng sekolah yang selalu membuat kerusuhan di sekolah.” tanya Aisyah heran.
“Nanti saja kuceritakan …, tuh ada taxi lewat, ayo cepatan dikit Aisyah.”
Taxi pun melaju dengan kencang membawa Rama dan Aisyah. Di dalam Taxi Rama menceritakan semuanya. Bahwa dia masuk komplotan Thomas sebenarnya untuk menyelamatkan Aisyah. Rama tahu kalau Thomas sering menjahili Aisyah.
Ketika Rama mendapatkan persembunyian Aisyah, Rama sengaja tidak memberitahukan kepada teman-temannya. Ketika komplotan Thomas lari karena digertak preman, Rama putar balik tanpa sepengetahuan teman-temannya. Rama merasa khawatir dengan kondisi Aisyah saat itu. Hingga akhirnya Rama dapat menyelamatkan Aisyah dari cengkraman preman.
Mendengar penjelasan Rama seperti itu, meneteslah air mata Aisyah. Dia tidak menyangka, ternyata ada orang yang sepeduli itu pada dirinya. Secara tidak sadar Aisyah memegang tangan Rama untuk mengucapkan rasa terima kasihnya.
“Rama …, entah apa jadinya waktu itu jika Kamu tidak meyelamatkanku, mungkin aku sudah ….” ucap Aisyah sambil terisak, tak sanggup lagi meneruskan ucapannya. Kali ini Aisyah benar-benar terguncang, karena hampir saja dirinya ternodai oleh preman itu.
“Ssst ….” ucap Rama sambil menempelkan telunjuknya di bibir Aisyah. Rama menatap wajah Aisyah dengan penuh iba. Aisyah terperanjat mendapat perlakuan seperti itu dari Rama. Aisyah tak sanggup menatap balik pandangan Rama. Aisyah memalingkan wajahnya dan tertunduk malu.
Suasana hening sesaat, yang terdengar hanya deru taxi yang melaju kencang menuju rumah Aisyah. Tidak ada pembicaraan sepatah kata pun di antara mereka. Namun, hati meraka berbicara tentang sebuah rasa.
***
Waktu tak terasa berlalu, hingga akhirnya Aisyah lulus SMA. Dunia putih abu pun akan segera berlalu. Aisyah berhasil meraih predikat sebagai siswa teladan. Keteladan itu tidak diperoleh dengan mudah. Aisyah harus bergelut dengan problematika hidup.
Buah dari kerja kerasnya menjadi siswa teladan, Aisyah mendapat bea siswa melanjutkan kuliah ke Perguruan Tinggi Negeri. Kesempatan ini ia gunakan supaya bisa bertemu dengan emak dan adiknya. Aisyah memilih perguruan tinggi di kota kelahirannya, Bandung.
Pada suatu ketika, Aisyah menyampaikan rencana kuliahnya kepada Dimas dan ibu tirinya.
“Pak, Aisyah mau kuliah di Bandung saja.” kata Aisyah
“Loh, kenapa harus di Bandung, Aisyah?” tanya Dimas
“Aisyah rasa kota Bandung lebih nyaman untuk belajar, Bandung hawanya sejuk, di Jakarta hawanya panas sekali.” jawab Aisyah sambil mengipas-ngipaskan kertas undangan karena kegerahan.
“O ya, Aisyah hampir lupa, ini ada surat undangan dari sekolah, Bapak bisa datang ke acara perpisahan siswa, kan?” ucap Aisyah sambil mengasongkan surat undangan kepada bapaknya.
Belum sempat Dimas mengambil surat itu, Tante Meyda sudah menyambernya dengan gesit.
“Hm …, memang Kamu anak yang cerdas Aisyah , selamat ya, ibu juga boleh hadir di acara perpisahan ini, kan?” tanya Meyda berlaga manis
“Wah, Aisyah sangat senang kalau ibu juga mau hadir dalam acara ini. dan memang undangan ini kan untuk dua orang.” ucap Aisyah kegirangan.
“Ya sudah, besok kita berangkat. Tapi sebelumnya bapak mau merayakan kelulusan kamu. Malam nanti kita makan di luar ya, gimana Mey, setuju?” Dimas merajuk Meyda supaya menyetujui rencananya.
Meyda hanya mengangguk tanda setuju. Sebenarnya dia keberatan, tapi di hadapan Dimas Meyda pura-pura bersikap manis pada Aisyah.
***
“Kita makan di sini saja ya, makanannya enak, Aisyah pasti suka.” kata Dimas
“Wah, ini bagus sekali tempatnya, apa tidak di tempat lain saja Pak, makanan di sini pasti mahal-mahal, sayang kan uangnya.” ucap Aisyah polos.
“Aku setuju, memang Aisyah Kamu itu anak yang cerdas, ibu juga kurang suka makanan di tempat ini. Kita putar balik saja Jon, cari resto yang Aisyah suka.” ucap Meyda mendukung pernyataan Aisyah.
“Ya sudah, kalau kalian maunya begitu, kita cari tempat lain saja.”
Setelah mendapatkan tempat yang sesuai dengan keinginan Aisyah, mereka mulai memesan makann yang tertera dalam daftar menu. Suasana seperti ini jarang sekali terjadi. Perasaan Aisyah malam itu sangat berbinar-binar, walaupun ada sedikit rasa luka di hatinya. Aisyah membayangkan kebersamaannya dengan emak dan adiknya.
“Harusnya emak sama Akbar pun hadir dalam acara ini. Tapi …, bagaimna mungkin aku dapat berkumpul dengan mereka, ibu pasti melarangnya.” ucap Aisyah dalam hati sambil melamun.
Tiba-tiba lamunannya dibuyarkan oleh suara gertakan.
“Jangan bergerak!”
“Saudara Dimas, Anda kami tangkap.”
Seseorang menodongkan pistolnya ke arah Dimas. yang lainnya membekuk Dimas. Sontak Aisyah dan Meyda pun terperanjat. Wajah Dimas mendadak pucat. Meyda kaget dan merasa keheranan. Mengapa orang itu menodongkan pistol ke arah Dimas. Mengapa mereka memanggil Joni dengan sebutan Dimas? Siapa Dimas?
Sementara Aisyah ternganga-nganga menyaksikan adegan yang sangat mengejutkan itu. Aisyah pun panik. Malam ini bukannya kebahagiaan yang didapat, malah musibah yang didapat. Bapaknya ditangkap polisi dalam kasus pembunuhan Berta.
Akhirnya pelarian selama enam tahun berujung sampai di sini. Dimas tidak bisa mengelak lagi. Penyamarannya menjadi sosok Joni terbongkar sudah. Dimas hanya bisa pasrah, tidak berontak sedikit pun.
“Tunggu Pak Polisi, ada apa ini? Dia Joni, bukan Dimas? Kalian mungkin salah orang, suami saya orang baik-baik, tidak mungkin dia membunuh.” ucap Meyda penuh tanya.
“Maaf Bu, silakan ibu datang ke kantor polisi jika ingin tahu lebih banyak tentang suami ibu.” jawab polisi itu tegas.
Lalu polisi itu menbawa Dimas ke kantor polisi. Suasana yang tadi menyenangkan, seketika berubah menjadi menegangkan. Meyda dan Aisyah mengikuti mobil polisi sampai ke kantor polisi.
Sesampainya di kantor polisi, sebelum diinterogasi oleh petugas, Dimas menceritakan tragedi beberapa tahun silam kepada Meyda dan Aisyah. Bahwa dia pernah memukul Berta sampai meninggal. Kemudia hidup secara nomaden, berpindah-pindah tempat, sampai akhirnya bertemu dengan Meyda.
Dimas terpaksa harus mengganti nama menjadi Joni. Dan menjauh dari tempat kejadian. Dimas terpaksa harus meninggalkan anak dan istrinya di kampung. Semua itu ia lakukan demi menyelamatkan diri dari kejaran polisi. Selama dua belas tahun Dimas menjadi buronan polisi.
Mendengar semua itu, Meyda terkulai lemas. Antara percaya dan tidak. Dia baru tahu siapa Joni yang sebenarnya. Dia tidak menyangka sama sekali, Joni yang ia kenal karena sikapnya yang romantis, jujur, ulet bekerja, ternyata dia adalah seorang pembunuh.
“Joni, aku sama sekali tidak menyangka Kamu bisa berbuat sekeji itu. Yang aku tahu, Kamu adalah seorang pria yang setia, jujur, dan sangat menyayangiku. Aku tak percaya dengan semua ini Jon.” ucap Meyda lirih
“Mey, sebenarnya aku tidak seperti yang Kamu bayangkan, aku …, aku sama sekali tidak berniat untuk membunuh, waktu itu aku dalam keadaan terancam, aku dalam cengkrama wanita lintah darat itu, dia sangat berkuasa, sehingga aku tak bisa berkutik sedikit pun.” jelas Dimas.
“Ah, sudah lah Jon, aku kecewa sama Kamu, ternyata aku selama ini dibohongi. Aku sangat menyesal.” ucap meyda kesal
“Mey, percaya sama aku Mey! Tolong aku, tolong keluarka aku dari sini.” pinta Dimas memelas.
Aisyah tidak banyak bicara. Ia hanya menyimak percakapan antara bapaknya dengan ibu tirinya. Aisyah merasa kalut dan dilema. Dalam hatinya ia berkata, ”Seandainya bapak di penjara, aku harus tinggal dimana? Apakah mungkin Tante Meyda mau menerimaku tinggal di rumahnya, seandainya tidak …, aku harus bagainana? Kasihan bapak. Atau mungkinkah ini petunjuk buat aku, sudah saatnya aku bertemu emak dan adikku?”
Usai berbincang dengan Meyda, Dimas pun segera ditangani petugas polisi. Hingga menunggu proses pengadilan, Meyda dan Aisyah pulang dengan berjuta rasa yang tiada menentu.

(Visited 33 times, 1 visits today)

One thought on “Romantika Aisyah 15

  1. Cerpennya menyentuh banget. Ditunggu kelanjutannya ya bunda…. sampai episode berapa ya ?

Tinggalkan Balasan